header

Minggu, 02 Februari 2014

sampah



Bismillah...
hari ini saya akan bercerita sedikit tentang “sampah”
Sampah??? Apa yang ada di pikiran anda jika membaca rangkaian 7 huruf itu?? Saya rasa adalah “kotor?  Bau?  harus di musnahkan? harus di manfaatkan? Harus dijauhi? De el el... atau nggak ada yang terpikir karena anda terlalu antusias dengan tulisan saya?? Saya maklum itu :P
Ingatan saya akan sampah bukan datang tiba2, karena barusan teman lagi ngumpulin sampah dan buang sampah sejauh mungkin dari rumah ini... trus apakah anda bertanya kenapa harus di jadikan tulisan tentang  ‘sampah” ini? Apa spesialnya dengan sampah?? Ya sudahlah, anda coba bersabar saja dengan tulisan saya,  Karena tulisan ini juga nggak bakal bahas sampah apa aja yang tadi di buang, berapa mikroorganisme di dalamnya, seberapa bau, atau apalah, yang penting bahasan kita bukan tentang sampah yang baru di buang. Saya mohon, jangan paksa saya!!!! Plisssss...... haha... #Apasiih?
Pikiran saya melayang ke suatu masa ketika saya berkumpul dengan keluarga besar. Maksud saya ini keluarga ibu... karena memang saya jarang banget kumpul dengan keluarga ayah.Kasihannya saya -___-  Eh... ini maksud saya bukan ghibah ya, tapi kita ambil pelajarannya di sini. Lagian saya nggak sebutkan orangnya juga. Jadi nggak apa2 lah ya... #Sedikit maksa
Disuatu kesempatan, saya di ajak sepupu ke rumah temannya di padang. Sebenarnya tingkat kemalasan saya sedang menuju puncak, namun karena ini permintaan ke sekian kali dari kakak tercinta, ya sudahlah, saya ikuti juga. Walaupun hati saya sedikit meringkih.. Huhu...
Welcome to the jungle... hehe.. #saya sedikit mendramatisir.. perjalanan kami pun di mulai... yang bawa mobil hari itu suami sepupu. Saya memilih duduk di bangku paling belakang. Karena menurut saya duduk di posisi paling belakang itu lebih menyenangkan. Setidaknya saya tidak akan bersempit2 dengan anak2nya.. tepatnya ponakan saya... hahaha... #sungguhlah ya:D
Sejujurnya, saya bukanlah pengingat jalan yang baik.. sungguh, itulah lemahnya saya. Jangankan cari alamat baru, tempat yang pernah saya kunjungi saja, saya masih lupa jalannya kalo nggak sering di ulang. Di perjalanan sepupu nanya daerah2 d padang ke saya, gimana jalannya, banyak dh pokoknya. Saya udah bilang sebenarnya dari kemaren2 pas beliau ngajak.. saya bukan orang yang ingat jalan. Sampai ibupun juga bilang. Tapi salah beliau mungkin terlalu keukeh ngajak saya ikut. Atau karena terlalu kangen saya, sehingga mau menghabiskan waktu seharian dengan saya??? Haha... bukan saya bermaksud narsis saudara2, hanya saja memang begitu adanya. apa lagi yang dirindukan, kalo bukan adek perempuan satu2nya ini :D
Perjalanan berlanjut...................................................................................................................
Di perjalanan pulang, kami berhenti di sebuah rumah makan... anda penasaran dengan menu makan siang yang saya pilih?? Hehe... tenang, saya orangnya sederhana kok, karena saya biasa makan ikan segar dari laut, ikan karang, karena ibu paling suka masak ikan segar yang tak pernah membuat saya, kami anak2nya bosan. Jadi menunya adalah ikan bakar... tentunya ikan karang.. anda tak usah pikirkan ikan karang yang mana, karena memang banyak spesiesnya. Saya juga sudah lupa.. yang penting ikan karang.... saya pun tak ingin membuat anda lapar dengan cerita saya tentang ikan bakar, kita kembali ke topik awal saya. Hehe...
Dri tadi memang tujuan saya mutar2 pikiran anda saja... saya sengaja buat anda lupa dengan tema kita.. yaitu ‘sampah”.. jujur saja.. anda barusan lupa kan??? Haha.. taq apa, anda normal :D
Ketika kami selesai, ponakan saya segera berlari ke mobil, yang satunya lagi masih berjalan santai disamping bundanya... tapi masing2 mereka megang makanan. Anda tau apa yang terjadi?????
Abang ipar saya bilang “dek, makanannya dihabiskan dulu, ntar ada sampah pula di mobil. Airnya juga habiskan dulu..” weew... otak saya berpikir keras, kan bisa disimpan dulu sampahnya. Lagian juga sampah makanan itu nggak banyak, paling Cuma bungkusnya doank.. tapi saya pikir lagi ada benernya juga.. lagian anak kecil kan makan agak berantakan... sembari anak2 itu menghabiskan makanannya, saya putuskan untuk menunggu di mobil  saja... dan beberapa menit kemudian, perjalanan pun berlanjut...
Baru beberapa menit, di adek keluarkan beberapa permen dari kantongnya. Trus dia kasi saya, bunda, sama kakaknya.... Hmmm... lagi2 ayahnya bilang.. “dek, sampahnya jangan dibuang di mobil ya, lempar aja keluar”... gitu dh kurang lebih...
What???? Hati saya tiba2 menjerit... berteriak... jiwa ini memberontak.. “Ah, lebay yaaak??? Haha... saya hanya berpikir, diam dalam keributan suara2 mereka... “saya ingin bilang, jika sampahnya nggak boleh di buang di mobil, kenapa nggak disimpan di kantong aja dulu?? Simpan di tas mungkin.. hanya 1 sampah permen.. ayolah... bukankah salah mengajari anak tentang konsep bersih??? Saya sungguh kesal, namun tak mampu saya ucapkan...
Itu poinnya... saya sangat setuju dengan sikap yang menanamkan watak rapi dalam kehidupan anak, menjaga kebersihan, dan kedisiplinan. Namun, kenapa harus kita nodai dengan statement kita seolah2 yang harus di jaga itu milik kita saja??? Lalu bagaimana dengan fasilitas umum???
Pikiran saya tiba2 melayang ke beberapa fasilitas kampus yang begitu banyak rusak... kalaulah boleh menghubungkan, saya berpikir jangan salahkan 1 pihak saja tentang kerusakan ini.. karena memang dari kecil terbiasa di ajarkan suatu teori penyimpangan tentang pemeliharaan fasilitas umum... #Sekali lagi, ini hanya pendapat pribadi saya...
Hmmm... ini sedikit tantang sampah yang terpikir dalam pikiran saya... semoga kita bisa selalu memperbaharui niat, memperbaiki diri, dan berproses untuk jadi lebih baik. Allahua’lam...
 ini ceritaku tentang samapah?? Ceritamu mana??? Hehe...
“Diriwayatkan dari Sa’ad bin Abi Waqas dari bapaknya, dari Rasulullah saw. : Sesungguhnya Allah SWT itu suci yang menyukai hal-hal yang suci, Dia Maha Bersih yang menyukai kebersihan, Dia Mahamulia yang menyukai kemuliaan, Dia Maha Indah yang menyukai keindahan, karena itu bersihkanlah tempat-tempatmu” (HR. Tirmizi)”


Sabtu, 01 Februari 2014

kalo cinta nggak boleh men2 donk :D

Bismillah...
Lanjut nulis, tapi bahasannya bukan lanjutan kemaren y. Ntar di lain kesempatan aja itu. Nah, saya juga bingung ini judulnya apa, ntar aja dah mikir judulnya. Lagian ini bukan proposal penelitian saya yang harus ada judul dulu. Ampe nunggu judul bisa 3 minggu. Weew.... #Kok saya jadi bahas ini?? Haha...
Tulisan ini tentang renungan pagi, tepatnya ketika saya baru bangun dan akan beranjak dari tempat favorit saya. Hehe... yaa... itu lah dia pulau kapuk kesayangan:D  
Jadi ceritanya semalam, sebelum saya meregangkan otot dan mengambil posisi, seperti biasa, saya masih chat dengan teman2. Nah, ceritanya lagi, saya hari ini di diamin sama teman. Haha... #Menyedihkan banget gue T_T   #Anda jangan senyum donk, ini saya lagi bersedih ceritanya. Gimana enggak, dia online, tapi chat saya g di balas. Hallo.... bukan gue banget bisa di diamin gitu.
Sebenarnya teman saya nggak salah, hanya saya saja yang lebay, tapi ini serius. Hehe... alhasil  ketika dia balas chat saya, agak ketus dh jawaban yang saya kasi. Kasian ini teman... #maaf yaaak :D
Kemudian chat kami pun berlanjut... trus diam lagi dia, online, trus di sisa waktunya mungkin, di jawab dh pertanyaan saya, lalu ngilang, trus trus trus...gitu lagi..  pokoknya di sisa waktunya dh. Soal ini juga beliau tau kok.. haha.. saya juga udah bilang saya nggak suka di gituin. Untung aja ini teman pengertian... sabar banget ngadepin saya. Beruntung ya saya???  haha... #Anda ngiri bukan?? :P
Eh, sebenarnya saya bukan mau bahas chat saya dengan teman2.. karena itu juga nggak penting untuk saya bagi. Apalagi mau cerita isinya, nggak penting banget untuk anda tau. Hehe...
jadi apa donk y yang mau saya bagi??? Hmmmm........ saya tiba2 lupa.. ampun dh, ini ingatan jelek banget -__- 
Alhamdulillah, saya ingat.. setelah ngulang baca dari atas. Hehe...
Yap... ini mungkin tentang rasa kita. Saya sering dengar cerita teman, satatus fb, twit, wa, de el el, tentang rasa yang nggak suka di jadikan nomor 2, apa lagi nomor 3, 4, dst... Apalagi kalo mereka pacaran, trus pasangannya mendua ceritanya. Mungkin nggak mendua2 bgt lah y, Cuma yang 1 kurang di perhatikan, kurang jadi prioritas untuk suatu waktu. Keluhannya bakal lebay ni... Haha... #Paham banget gue :D  
Sejujurnya saya juga begitu, atau mungkin anda juga seperti itu??? Ngaku aja deh, nggak usah malu juga kaleee... alamiah itu... :D Eh, tapi bukan yang konteks pacaran ya, karena saya belum pernah pacaran.. Hahaha... #Nggak ngarep juga saya untuk sekarang, ntar aja dh kl udah sah #Eh... ;D
Akhirnya.. intro tulisan ini pun selesai.. karena yang saya ingin bahas adalah...
“Kalo kita nggak mau di duakan, nggak mau di diamin, hanya di kasi sisa2 waktu, de el el”... pernah nggak kita mikir gimana selama ini sikap kita ke Allah SWT??? Hmm... kalo kita punya rasa cemburu, Allah Maha cemburu lho.. apalagi di madu?? Allah kagak mau donk.. kalo kita kesal?? Gimana coba kalo Allah kesal ke kita? Trus kalo kita marah? Gimana kalo Allah juga marah ke kita? Kl kita ngambek? Gimana kalo Allah juga ngambek??
Oh My God, saya merasa dunia saya pagi ini akan runtuh. Astaghfirullah... betapa sering ketika kita beribadah, dan itu hanya sedikit waktu saja. Prioritas kita untuk dunia terlalu besar. Ingin kita terlalu banyak, namun beribadah kepada Allah hanya di sisa waktu kita. Udah gitu, lagi ibadah, ingat yang lain2 pl??  Contoh, lagi tilawah, ingat sesuatu, berhenti bentar, trus lanjut, eh hp berdering pl ambil itu dulu. Trus lanjut, trus ada tamu pula... trus gitu dh berlalu... dan ibadah kita ampe di sana dulu. Pending yaaaak... Saya bayangkan Allah cemburu ketika kita duakan, trus Allah ngambek, marah, trus mengurangi sedikit saja nikmatnya ke kita... atau Allah bilang “Nikmat untuk mu di pending dulu yaa... Yaa Rabb.. saya jadi lemas sendiri.. Astaghfirullah...

Saya jadi ingat beberapa dalil berikut:
Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah…………. (Al Baqarah : 165)
Hati-hati juga, karena
Cintamu kepada sesuatu menjadikan kamu buta dan tuli (HR. Abu Dawud dan Ahmad)
إِنَّ اللهَ لاَ يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُوْنَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَآءُ، وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللهِ فَقَدِ افْتَرَى إِثْمًا مُبِيْنًا.
“Sejatinya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik,  dan Dia mengampuni segala dosa selain dari itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barang siapa yang mempersekutukan Allah ,  maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar”. (QS. An Nisa’: 48).
أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ اللهَ لَهُ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ، وَمَا لَكُمْ مِنْ دُوْنِ اللهِ مِنْ وَّلِيٍّ وَلاَ نَصِيْرٌ
Tidakkah kamu mengetahui bahwa kerajaan langit dan bumi adalah kepunyaan Allah?Dan tidak ada bagimu selain Allah seorang pelindung maupun seorang penolong”. (QS. Al-Baqarah:107).

Semoga Allah ampuni semua dosa2 kita... dan Allah tetapkan hati kita di jalanNYa...
" Wahai Tuhan kami Janganlah Engkau sesatkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kiranya kepada kami rahmat langsung dari Engkau. Sesungguhnya Engkau adalah pemberi kurnia." (QS: Ali Imran: 8).
Allahua’lam...  

Udah ya... saya lapar, ntar dh sambung lagi :D

Ini tentang KKN Part1


Bismillahirrahmaanirrahiim....
Tiba2 ditengah rasa suntuk yang saya rasakan dengan bahan2 proposal, keinginan menulis kian terasa. Yaa sudahlah.. beginilah saya, gampang bosan dengan sesuatu, susah tertarik dengan hal baru, namun jika saya tertarik, jangan coba menghentikan. Takkan mempan karena memang begitulah saya, haha... #Sok iye...Dan hal menariknya lagi adalah, tiba2 saya teringat masa dimana saya harus menghabiskan waktu hampir 2 bulan,menghabiskan energi sedikit lebih banyak, apalagi energi sabar, uang jajan yang melambung tinggi,  dengan tingkat kebermaknaan yang saya rasakan tak begitu tinggi. Ntah saya harus menyayangkan, ntah saya harus mendukung, tapi oh mengapa kegiatan ini kembali di legalkan. Hahaha... atau memang saya yang masih terlalu bodoh untuk memetik hikmah di balik semua itu???”.. sekali lagi, inilah saya :D
Alahan panjang, nagari sungai nanam, jorong koto, (ternyata saya masih ingat -___-). Negeri itu  asing untuk saya, jika di bandingkan daerah asal dan kota dimana saya menuntut ilmu hari ini, ini terlalu dingin. Kabarnya daerah paling dingin di sumbar. Hmm... harus saya akui, pemandangannya indah, masyarakat yang ramah dan rasa dingin ini.... yaa sudahlah, di hari2 itu, saya hanya membayangkan, setidaknya ini adalah latihan awal sebelum saya benar2 melanjutkan kuliah di luar negeri kelak. Hehe... #Anda jangan senyum aja, aamiinkan donk :P
Tahukah anda??? Karena cerita2 senior2 saya, Sebelum tempat KKN di umumkan, saya selalu berdo’a semoga saya dapat daerah yang sejuk (karena saya rasa akan menyulitkan jika saya harus selalu berpakaian lengkap jika udara panas), masyarakat ramah, banyak pemandangan hijau (maksudnya sawah, ladang, gunung, danau, de el el), teman2 yang baik (ini tentunya relatif), dan dan dan yang paling tidak masuk akal mungkin bagi anda adalah”semoga ada teman yang sama2 tarbiyah”. Hahahaha... saya kadang heran kenapa  yang terakhir harus masuk list do’a ini. Wkwkwk... tapi sekali lagi, memang begitulah adanya..
Malam itu pun datang. Dengan cuaca kota padang yang ketika malam hari lumayan bersahabat. Seorang teman di wisma berteriak “Akhwaaaaaaat... lokasi kkn udah keluaaaaar”.... Haha... itu manggil pake toa neng?? –“ #Ini sedikit dilebaykan..
Sontak saja semua akhwat semangat untuk tau dimana lokasi kkn kami, apalagi lokasi yang Allah kasi untuk saya, “si anak manja”, hehe... #Sedikit merasa sok penting :D
 Kabupaten solok, Kecamatan pantai cermin, nagari sungai nanam... tahukah anda apa yang saya lakukan setelah tahu lokasi ini??? Langsung “control F, dan jari ini spontan cari mahasiswa yang KKN di sungai nanam juga. Dan.... hasilnya??? Perasaan saya hampa, galau, semua kosong, tampak gelap, dan dan dan... saya harus berhenti dari ke alayan kalimat saya.. haha... ternyata tak satupun teman yang saya kenal.. #But, live must go on ^_^
Digrup wa hp ini, semua ribut, sangat ribut bagi saya yang sedang tak ingin ribut dengan bahasan lokasi kkn ini. Semua saling bertukar informasi dengan daerah yang mereka dapatkan. Ada yang begitu senang, datar dan pasrah saja (segolongan dengan saya), ribut2 mau ganti, kecewa. Nano2 dah bahasan malam itu. Namun di hati kecil saya... Yaaa Rabb... Engkau sungguh Maha pengabul do’a.. Terimakasih dengan penempatan ini, bukankan Engaku punya sebaik2 rencana?? Bukankan Engkau sebaik2 penjaga?? Aku serahkan semua Ya Rabb” ... begitulah kira2 do’a saya setelah tahu lokasi  KKN...
Pencarian pun berlanjut... haha.. ternyata memang saya bukan orang yang mudah putus asa jika memang saya bertekad.. seandainya hal seperti ini bisa saya pertahankan selalu... Oh No... itulah kenapa Allah melarang kita berandai2 Uli.. banguuuun.... belum jam tidur Weeey.. :D
Ok, kembali ke laptop... nggak dapat 1 nagari, cari yang 1 kecamatan. Wkwkwk... tapi saya nemu tuh 1 akhwat matematika. Saya aja yang nggak kenal nama panjang beliau. 1 nagari euy.. Subhanallah.. dan 1 kecamatan?? Alhamdulillah, ada 1 ikhwan.. Yaa Rabb... do’a saya Allah kabulkan. Setidaknya kegamangan saya sedikit berkurang.. Hehe... Mungkin karena Allah Maha Tahu. Karena saya begitu manja untuk menghadapi ini semua sendiri.. Allahua’lam...
Hadeuh.. udah 17.05 di jam laptop saya. Ada yang harus segera di kerjkan. Ntar sambung lagi yaaak...
c u :D

Minggu, 17 November 2013

Suka2 part II


Bismillahirrahmaanirrahiim....
Rasanya saya tertarik buat tulisan suka2 ini lagi:D
Nah... ini bahasannya tentang aku, kamu dan kita, wkwkwk...
Innii Lauhibunnakum Fillah..
Akhir2 ini saya merasa ada yang salah dengan beberapa hal. Suka2 saya y mau mulai dari mana. Hehehe...
Kalo dipikir2, sebenarnya ini sederhana, sederhana banget malah. Tapi jangan sampai berpikir hal sederhana akan di tanggapi sederhana oleh semua orang. Karna semua orang bebas melihat sesutu itu dari sisi mana, ya suka suka kita lah mau lihatnya dari sisi mana. Ya nggak??? Apa siih:D
Disini, saya belajar banyak hal, mulai dari  memahami tipe orang, dari yang diam banget sampai ribut banget. Dari yang anteng2 dan terima2 aja, sampai yang kritisnya luar biasa. belajar bagaimana memahami orang lain, belajar untuk tidak ego, ruhul istijabah, tsiqoh dan.... dan... dan... Pokoknya ini paket komplit. Suka2 saya donk mau buatnya berapa. Hehe.. Pissss;D
Saudaraku, tau kah kau betapa sesungguhnya dirimu begitu berarti?? Betapa sesungguhnya energimu itu di butuhkan untuk memikirkan, dan melakukan hal2 besar. Terlalu berat beban ini jika kita harus buang2 energi hanya untuk hal kecil. Mungkin kita berpikir, hal kecil ini mungkin akan jadi besar jika tidak di atasi. Tapi terpikir olehku, bukankah dengan cara sendiri kita bisa mengatasinya...
Sudahlah, jika kita perturutkan ego kita, tak akan bertemu penyelesaiannya. Teori ini gampang memang, tapi bukankah juga harus kita coba?? Aku tak katakan diri ini lebih baik, karna ku yakin kalian semua jauh lebih baik dari ku... dan semoga kita adalah orang2 yang selalu memperbaharui niat, dan semangat..
Saudaraku, memang selalu berbeda cara pandang kita, tapi bukankah kita punya tujuan yang sama??? Sesuatu yang kita ingin wujudkan itu rasanya pasti hampir sama... dan langkah ini tak kan terhenti sebelum menginjakkan kaki kita di FirdausNya. Aku, kau dan kita semua...
Disini, keberamaan yang seperti ini mungkin tak kan lama lagi. Setelah waktu itu, kitapun harus melangkah di dunia kita masing-masing. Mungkin kita akan merindukan saat2 seperti ini, saudara2 yang seperti saat ini. Di waktu yang sedikit ini, mungkin kita bisa coba lebih maksimal lagi. Semua kita punya kesibukan, itu pasti... tapi untuk ini, kita masih punya tanggung jawab yang sama... Allahua’alam...
Rasaku disini terlalu banyak, inginku pun terlalu banyak... suka2 donk, karena ini tulisanku.. :D
Mari selalu perbaiki niat dan perbaharui semangat. Untuk mu, dan terima kasih karena selalu menginspirasi:D  Allahua’lam... afwan, kalo ada yang salah... karena ini hanya tulisan suka2 ^^

Minggu, 06 Oktober 2013

Hanya Tulisan Suka suka

Bismillah...
Maaf setulus hati dan sedalam2 nya untuk yang merasa kurang berkenan dengan tulisan ini... hanya saja diskusi singkat dengan seorang saudari membuat diri ini ingin menulis, walaupun sesungguhnya bahan ujian sudah menunggu.. setidaknya lampu mati bisa sedikit jadi alasan untuk  menunda waktu belajar. sesungguhnya kebenaran hanya milik Allah, dan kesalahan datang dari pribadi. Sungguh, Aku berindung dari kebohongan, dan apa yang diri ini ucapkan, namun juga tidak melakukannya...
                Salah satu nikmat terbesar yang Allah berikan untuk ku berada di JalanNya ini, berada di antaramu wahai ukhty Sholeha. Aku bersyukur, berada di antara kalian mujahidah tangguh, Murobbiyah Tangguh, Semoga Allah memuliakan dan merahmati kita..
                Sebenarnya sudah lama kejanggalan2 ini kurasakan, begitu menurunnya kualitas kita. Tapi ku rasa mungkin perasaan ini saja yang terlalu lebay. atau malah semua kejanggalan ini hanya diriku saja yang mengalaminya. sebisa mungkin ku perbaiki diri, dan yakinkan diri kita semua baik2 saja. semoga Allah merahmati kita..
                Jika ku ingat beberapa waktu lalu, sungguh luar biasa rasanya ukhuwah ini, mungkin karena kita jarang bertemu, mungkin kita jarang bertemu sehingga kta berusaha untuk selalu eratkan ukhuwah ini.. dulu,  begitu banyak yang mengayomiku, hampir semua mereka jadi inspirasiku. namun sungguh, sedikit sekali hari ini ku temui... mungkin sebagian kita akan berkomentar. “berhentilah mengharapkan yang lain, berhentilah menuntut semua kenyamanan2 itu, kenapa harus menuntut?? Kenapa tidak berikan saja?? Dan kita pasti rasakan kenyamanan itu..
                Ya, aku setuju sekali dengan kata2 indah itu, namun pertanyaan berikutnya adalah kenapa tidak kita semua lakukan itu dulu??? Gampang sekali bagi kita bicara, sungguh gampang, dan itulah lebihnya kita.
                Ini tentang diriku, tentang rasaku, tentang derita dan harapan ku saja... yang kurasa kau pun harus tau...
                Dulu ketika masih begitu baru dan tak mengerti apa2, aku begitu bangga ketika senior2ku bilang “jumlah kita banyak, no 2 di kampus ini”.. sungguh hingga kini kata2 itu melekat dalam pikiranku. itu dulu, rasa bangga ku dulu begitu besar. tapi sayang, tidak untuk hari ini. Rasa banggaku kian luntur jika kulihat kondisi kita hari ini. Ketika sedikit demi sedikit fakta itu ku saksikan...
Jumlah kita mungkin banyak, masih sama dengan dulu, bahkan lebih, tapi kadang aku malu jika kulihat apa yang bisa diri ini lakukan untuk kita. apa yang bisa kita semua berikan minimal untuk amanah kita masing2... aku tak bilang aku lebih baik dari dirimu. karena aku yakin... kalian semua jauh lebih paham dari diri ini, jauh lebih banyak pengalaman. dan amalan yaumi pun, entahlah... mungkin jauh sekali kurangnya diriku...
Ukhty, tahukah kau apa rasanya ketika seseorang menyalahkanmu, atau menyalahkan saudara kita yang lain di depan diri ini?? Sungguh menjadi tamparan luar biasa bagi ku.. aku sering membela, walaupun kadang hati ku bilang “sudahlah, berhentilah membela, bukankah memang begitu adanya?? “ aku mencintai kalian semua. dan mungkin cara ku mengekspresikannya saja kepada kalian berbeda2...
Mungkin ada yang merasakannya, bahkan malah ada yang bertanya langsung padaku, “kenapa seperti menghilang dari peredaran, jarang kita bertemu, jarang hadir di agenda dakwah fakultas kita?? Kenapa lebih mementingkan amanah di luar??? “
Sedih rasanya ketika harus kujawab satu persatu... tak semua mungkin, tapi jika harus jujur, kadang aku sengaja melakukannya. kadang aku sengaja menjauhi kalian. tindakan bodoh memang, bahkan mungkin tak bisa semua menerima itu. ini hanya rasa ku, dan tunjukilah ketika salah. hingga kini, masih ku tanamkan dalam diri ini nasehat itu “jika ada agenda bentrok, dan agenda di luar itu akan tetap jalan kalo tidak ada antum, maka kembalilah ke fakultas” . tak pernah kulupakan nasehat itu.. tapi kini, sering aku melanggarnya. dan kadang aku sengaja melakukannya.. Semoga Allah ampuni segala kesalahanku.
Aku malu ketika mereka bertanya, mana perwakilan fakultasnya?? Dimana ikhwah yang jumlahnya banyak itu??
Hmm. aku malu ketika di agenda2 dakwah, kita yang jumlahnya banyak ini, namun sedikit hadir di agenda itu. Bahkan ta’limat sekalipun. Kadang terpikir, memang pemahaman kitakah yang salah, biasa saja ketika menerima ta’limat?? apakah kita terlalu sibuk dengan amanah masing2?? Atau amanah terlalu banyak??? Tapi setauku, amanah pun tak begitu banyak.. lalu apa yang mengkalangi kita??? Allahua’lam...
Aku malu ketika mereka memuji jumlah kita yang banyak, aku malu ketika ada ikhwah lain yang harus menasehatiku untuk menasehatimu, mengingatkanmu, atau menjagamu... aku malu ketika mereka komplain dengan kondisi mu kepadaku, aku malu jika mereka tanyakan kenapa begini dan begitu.
Aku malu dan sedih ketika ada yang bilang kondisi kita hari ini, tak ada sedikit pun nampak rasa sedih ketika orang lain meremehkan kita, wajihah kita, bahkan ada yang bilang wajihah kita di hapuskan, tak ada respon ketidak sukaan dari kita. terlalu lemahkah kita??? Terlalu tenangkah selama ini kondisi kita?? Terlalu dimanjakankah kita hari ini?? Tak sanggup lagi kutuliskan rasa ini.
Mungkin terlalu lebay. ini hanya catatat seorang anak manja.. dan memang harus ku akui, betapa manjanya diri ini. Mungkin ini hanya rasaku, dan kau tak rasakan itu. Namun pintaku, berhentilah berbangga kuantitas kita jika kita tak mampu nampkkan kualitas kita. Allahua’lam... aku minta ampun kepada Allah untuk semua kesalahan ini...
“”Silahkan di komen saja jika ada yang kurang tepat””..